Taufik Savalas: Si Pemandi Jenazah

 

savalas_bio-kecil.jpg

Taufik Savalas meninggal. Saya meneteskan airmata. Aneh banget! Saya bukan tipe orang yang gampang menumpahkan airmata.

Dan yang lebih aneh lagi, saya juga merasa ga deket-deket amat sama dia. Cuma saya emang suka banget sama dia. Buat saya Taufik itu orang baik.

Pertama ketemu dengannya tahun 97. Entah darimana, PH nawarin dia sebagai talent untuk TVC yang sedang kita garap.

Produknya minyak goreng Tropikal. Begitu ngeliat tampangnya, saya langsung suka aja sama dia.

Jadi deh dia kita pake sebagai talent. Bayarannya? Cuma Rp 4 juta waktu itu hahahahaha…tahun2 belakangan ini tarif lu berapa pik?

Pasti gede banget ya?

Selesai shooting kita ga pernah ketemu lagi. Saya cuma ngeliat dia di banyak TV.

Dia udah jadi selebriti, banyak order, muncul di mana-mana. Tapi nasib ternyata mempertemukan kita kembali.

Di Pasirputih Kafe Kemang saya ngeliat dia. Cuma sekarang posisi kita udah berbeda.

Dia ada di atas panggung sedangkan saya jadi penontonnya.

Waktu itu kalo ga salah eventnya ulang tahun Pasirputih ke berapa gitu…ga inget lagi. Jadinya penontonnya membludak.

Mau pipis ke toilet aja susah karena harus menembus kerumunan orang yang begitu rapat.

Pas acara hampir selesai, saya ngeliat Taufik lagi dikerumunin banyak orang, saya seneng ngeliat kesuksesannya.

Percaya ga? Kalo kita ngeliat orang berjuang dari bawah terus bisa sampai ke puncak kita pasti seneng, kagum dan ikut berbahagia karenanya.

Saya sebenernya pengen nyamperin dia tapi ga jadi. Dia pasti udah lupa sama saya. Lalu saya beranjak dari kursi bar menuju toilet yang ada di sebelah kanan.

Sebuah teriakan menghentikan langkah saya;” Bud! Jangan pulang dulu. Tungguin gue!”

Saya menengok ke arah Taufik. Dari sela-sela kerumunan, dia lagi melambai-lambai ke arah saya.

Karena kurang yakin, saya nengok ke arah belakang, jangan-jangan dia lagi melambai ke orang lain.

Tapi di belakang saya ga ada orang. Saya nengok lagi ke Taufik dia udah sibuk lagi dengan orang yang mengerumuninya.

Daripada bingung sendiri, saya melanjutkan langkah ke arah toilet. Tiba-tiba Taufik berteriak lagi:

“Budiman! Tunggu, mau kemane lu buru-buru?” Sambil berkata begitu, dia meninggalkan semua orang di sekitarnya.

Lalu menyalami saya dengan senyum lebarnya yang khas itu.

“Hebat lu Pik sekarang. Bangga banget gue sama lu.” Kata saya.

Dia ga menanggapi ucapan saya. Dia cuma bilang ;

“Gue dari atas panggung tadi udah ngeliat elo tapi baru sempet nyamperin lu sekarang. Pakabar Bud, gimana kantor?”

Karena kita memang bukan teman, arah pembicaraan cuma basa basi doang isinya.

Abis bingung mau ngomong apa lagi? Ga punya bahan. Lalu kami ilang kontak lagi.

Ketemu sama Taufik selalu dalam keadaan begitu. Saya jadi penonton dan dia jadi orang panggungnya.

Tapi yang membuat saya terharu dia selalu menyapa saya. Kadang dari atas panggung, dia sempet2in tereak pake mike ;

“Selamat dateng buat Budiman Hakim, jangan ngebir kebanyakan ntar mabok lu!”

Hehehehe Taufik emang orang baik.

Ketemu lagi sama Taufik di pembukaan Kafe baru di jalan Melawai. Kafe itu pengelolanya Adee Reena anak Hotline.

Karena diundang ya terpaksalah ke sana. Dan itu pertama kali ketemu Taufik pas dia datang sebagai tamu.

Bukan di panggung (eh sok tau ya gue? Siapa tau dia abis main di lantai lain. Soalnya tempat ini ada 4 lantai. Ada kafe, resto, disko dan apalagi gitu).

Di sini saya punya kesempatan ngomong agak panjang dengannya.

Yang aneh dia ngomong gini;” Bud. Kebetulan gue ketemu elo. Gue mau kasih kartu nama gue yang baru.” Sambil menyodorkan kartu nama.

Saya heran bukan main ngeliat kartu namanya. Belom sempet nanya, dia udah ngejawab.

Taufik ;” Iya Bud. Gue sekarang jadi pemandi jenazah. Kalo ada keluarga elo atau temen-temen lu yang meninggal, panggil gue aja.

Biar gue yang memandikan jenazahnya.”

“Lu punya berapa pemandi jenazah?” Tanya saya.

“Cuma gue.” Katanya manteb.

“Berapa biaya per jenazah?” Saya tanya lagi.

“Hahahaha Budiman mangkin gila! Ngomong lu kayak kita lagi bisnis jenazah aja.”

Jawabnya tertawa terbahak-bahak mengguncang-guncangkan perutnya yang membusung.

“Eh gue serius. Sekali mandiin jenazah berapa?”

“Gratis!” Sahut dia.

“Gratis? Sinting lu. Masa bisnis begitu?”

“Ini bukan bisnis. Tapi tabungan gue ke yang di atas. Kita ga bole mikirin dunia melulu.

Takutnya pas dipanggil Tuhan tabungan kite belom cukup. Makanya jasa gue ini gratis.”

Tiba-tiba bir yang saya minum rasanya jadi ga enak. Pait! Bau-bau ampas neraka kayaknya. Saya taro bir di meja bar.

Beberapa kali Bar Tender tanya saya, mau minum apalagi, saya menolak. Saya ga mau minum lagi. Udah kebanyakan.

Taufik umurnya hampir sama dengan saya. Tapi dia udah mikir jauh banget ke depan.

Dia yang selalu keliatan konyol kok bisa-bisanya punya pikiran begitu? Sedangkan saya?

Udah berapa taon saya tersesat di kegelapan malam kayak gini?

Tadi malam Taufik Savalas meninggal. Entah siapa yang memandikan jenazahnya. Dan saya meneteskan airmata.

Saya memang bukan orang yang gampang menumpahkan airmata tapi saya rela meneteskan airmata lebih banyak lagi.

Karena saya tau, Taufik itu orang baik.

[mailto:donna.ardiani@gmail.com dikirm ke mercy@virtual.co.id]

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

7 comments

  1. Ass. Bud – dan Alm. akan mendapatkan bunga tabungannya akhiratnya dimana ia dimandikan oleh para bidadarinya sebanyak jenazah yang sudah dimandikannya.
    Tabungannya? – Masyaallah – Kavlingan, Bud. Hunian – taman wah wah buuaaaanyak Bud.
    sebanyak kebaikan dan keikhlasan yang telah dia lakukan.
    Lalu bagaimana kita ????? – berapakah kredit kita yang sudah kita depositkan di –
    Bank Akhirat ?
    Sebuah pertanyaan yang jawabannya ada dalam catatan harian perjalanan hidup kita.
    Wassalam sahabat – selamat jalan Taufik.
    Abi.-

  2. Sayang yah tulisan ini ga bisa dicopy-paste. Padahal mau saya share ke temen2 artikel yg bagi saya menyentuh banget ini!

    Hiks!
    sedih, sebel …

  3. subhanallah
    merinding… dan menglir air mata saya
    taufik yg wkt hidup bikin byk orang gembira..
    beliau meninggal ..
    bikin byak orang sadar…
    menitikkan air mata hikmah..
    semoga diberikan kelapangan…

  4. Taufik terlahir menangis dan orang-orang di sekitarnya tertawa gembira
    Taufik meninggalkan kita (bertemu Tuhannya) tertawa gembira dan orang-orang disekitarnya menangis.

News Feed