Capres Iran, Rezai, Janji Libas Israel dalam Sekali Serangan

35nc5t1

Mantan pemimpin garda revolusioner Iran Mohsen Rezai, Minggu (24/5), memperingatkan bahwa ia dapat menghentikan Israel dengan satu serangan. Ia pun berkata bahwa Israel tidak akan berani mengancam republik Islam itu jika ia terpilih sebagai presiden.

“Pemerintahan saya memahami misil dan tank sebaik kebijakan luar negeri dan mengetahui dengan pasti di mana titik-titik sensitif Israel. Itu dapat menghentikan mereka selamanya dengan satu serangan,” kata Rezai dalam sebuah konferensi pers.

“Jika pemerintah jatuh ke tangan kami, Israel tidak akan berani mengancam Iran karena masyarakat Israel dan Amerika mengetahui kami dan teman-teman kami,” kata Rezai yang saat ini merupakan satu dari tiga kandidat yang menantang Presiden Mahmoud Ahmadinejad pada pemilihan presiden, 12 Juni.

“Kehadiran kami di pemerintahan akan berfungsi sebagai penghalang ancaman,” kata veteran konservatif yang memimpin kelompok pasukan elite selama 16 tahun hingga tahun 1997, termasuk dalam perang Iran dan Irak pada era 1980-an.

Pendapatnya muncul setelah sebuah jajak pendapat yang dilakukan oleh Universitas Tel Aviv menunjukkan bahwa satu dari dua warga Israel mendukung serangan segera pada fasilitas nuklir Iran. Israel dan Washington menuduh Iran mencoba mengembangkan persenjataan nuklir dengan menyamarkannya sebagai program nuklir sipil, sebuah tuduhan yang berkali-kali disangkal oleh Teheran.

Israel, yang secara luas dikenal sebagai satu-satunya negara di Timur Tengah yang tidak jujur mengakui kepemilikan persenjataan nuklirnya, mempertimbangkan Iran sebagai salah satu musuh utamanya setelah sikap garis keras yang diadopsi oleh Ahmadinejad yang mengatakan bahwa negara Yahudi itu ditakdirkan “dihapus dari peta”. Rezai telah melakukan kritik keras terhadap presiden garis keras itu, dengan menuduh dia membawa Iran ke tepi jurang.(kompas)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

4 comments

  1. Mr Kompas, sampeyan sudah memperbaiki isi berita, tetapi tetap ada ruang untuk melakukan perbaikan dari pada penyesatan opini publik. pertama, kenapa ‘garis keras’ hanya dialamatkan pada iran, bukan pada Israel yang nyata-nyata ‘sangat keras garisnya’ dalam tindak tanduknya, tetapi di perhalus media (mungkin termasuk media anda). Kedua istilah ‘dihapus dari peta dunia’ perlu anda teliti lagi sumber aslinya… salam perubahan…

    ML: Itulah salah satu yang membedakan Kompas dengan Kayhan

  2. Mr Kompas, sampeyan sudah memperbaiki isi berita, tetapi tetap ada ruang untuk melakukan perbaikan dari pada penyesatan opini publik. pertama, kenapa ‘garis keras’ hanya dialamatkan pada iran, bukan pada Israel yang nyata-nyata ‘sangat keras garisnya’ dalam tindak tanduknya, tetapi di perhalus media (mungkin termasuk media anda). Kedua istilah ‘dihapus dari peta dunia’ perlu anda teliti lagi sumber aslinya… salam perubahan…

    ML: Itulah salah satu yang membedakan Kompas dengan Kayhan

  3. Lagian untuk komando strategis menghapus Israel dalam satu serangan harus dapat restu Imam Zaman AFS. Wong presiden Iran itu masih dibawah Imam Zaman dalam struktur wilayat alfaqih (bahkan masih dibawah Rahbar) ya ga bisa asal serbu grasa grusu inisiatif sendiri gitu aja.

  4. Lagian untuk komando strategis menghapus Israel dalam satu serangan harus dapat restu Imam Zaman AFS. Wong presiden Iran itu masih dibawah Imam Zaman dalam struktur wilayat alfaqih (bahkan masih dibawah Rahbar) ya ga bisa asal serbu grasa grusu inisiatif sendiri gitu aja.

News Feed