CHINA, NUSANTARA DAN SYIAH

Gus Dur mengaku berdarah Cina, karena menjadi keturunan Putri Campa. Klaim-klaim keturunan tokoh penting sudah biasa. Bahkan, pengakuan Gus Dur itu bukan hal mengejutkan. Persoalannya selama ini sejarah Putri Campa tidak pernah dibongkar atau diungkapkan secara luas kepada masyarakat.

“Putri Campa itu gadis Palembang yang dipersunting Brawijaya V, pangeran Mataram. Mereka memiliki anak yang bernama Hasan dan Husin. Putri Campa memang berdarah Tiongkok. Nah, hampir semua keturunan wong Palembang saat ini masih keturunan Putri Campa. Tepatnya keturunan Raden Hasan atau yang dikenal Raden Patah,” kata Eka Pascal, sejarahwan Palembang, kepada detikcom, Kamis (31/1/2008).

Lho kok bisa? Sebab, dulu keturunan Raden Patah – raja Demak- lari ke Palembang. “Di Palembang, keturunan Raden Patah ini kemudian membangun kerajaan Islam Palembang,” kata Eka Pascal.

[ads1]

Orang-orang Palembang yang masih keturunan Raden Patah ini memiliki keturunan yang ditandai dengan sejumlah gelar seperti Kemas, Kiagus, atau Masagus. “Sebagian keturunan Putri Campa ini menyebar ke Madura, Sulawesi, Thailand Selatan, Filipina Selatan, Maluku, dan kepulauan Sumba,” kata dia.

Tapi yang lebih menarik perhatian bukan keturunan Putri Campa, tapi raja Brawijaya dan Putri Campa memberi nama kedua putra mereka dengan Hasan dan Husin.

Putri Champa adalah istri Brawijaya V Raja Majapahit, beliau berasal dari negeri champa (anak raja champa) dan garis keturunannya sampai kepada Sayidina Ali (keponakan dan sekaligus menantu Nabi Besar Muhammad SAW). Di daerah Kabupaten Lahat, Propinsi Sumatera Selatan lebih kurang berjarak 268 KM dari Kota Palembang, terletak sebuah desa yang bernama “PAGAR BATU” tepatnya di Kecamatan Pulau Pinang Kab.Lahat.

Penduduk di Desa Pagar Batu tersebut adalah keturunan langsung RADEN FATTAH dari istrinya yang bernama “Puyang Keramat Ulu Dusun” (Raden Fattah memiliki dua orang istri yaitu yang menurunkan Pati Unus dst dan satu lagi istrinya yang menurunkan keturunan “Puyang Sembilan Behading”. Makam dan peninggalan Puyang Sembilan Behading ini bisa ditelusuri (yaitu dengan keluarga KENAIM atau Ir. Bur Maras di Jakarta/anggota DPR RI dari Partai Demokrat) dan merekan di desa Pagar Batu juga sudah menjalin hubungan dengan keturunan Raden Fattah di DEMAK.

Tsiampa bukan Tiongkok. Dalam beberapa lit Campa itu lebih banyak disebut etnis melayu atau nusantara. letaknya di barat Vietnam Selatan sampai Kamboja timur, sampai abad 14 wilayahnya mencapai pantai barat Vietnam Selatan sampai Tengah. Sekarang Campa cuma etnis minoritas yang sebagian muslim (ortho dan bani/sinkretis) sebagian brahmani, wilayahnya enclaves dr Viet Tengah sampai Kamboja, mungkin 10 – 20 kampung yang tersebar. Kasihan jumlahnya makin sedikit, muslim yg ortho lumayan teguh, tp yg bani parah, mungkin Campa Bani karena mengalami diskriminasi. Abad 15 Campa kocar-kacir diserang orang Vietnam dari Utara yg lebih Cina, serbuan itu menyebabkan gelombang pengungsian orang Campa ke pantai Timur Malaysia, Melayu Indrapura, Kalbar, Sriwijaya juga Jawa Timur (salah satu jejaknya ya candi Pari di Porong, Sidoarjo). Ini pengulangan pengungsian orang Fun-An di selatan Campa pada abad 8 (moyangnya Jayawarman II).

[ads1]

Ketika Fatahillah melarikan diri Pasai karena tidak sukanya melihat Pasai dikuasai Portugis, beliau memilih untuk hijrah ke Demak, yang pada masa itu yang menjadi Raja adalah Raden Trenggono (1521 – 1546 ). Konon kabarnya Fatahillah yang memberi Gelar Sultan, sehingga sejak itu Raden Trenggono menjadi Sultan Trenggono. Karena besarnya jasa beliau terhadap kerajaan Demak dengan meluaskan kekuasaan Demak ( sekaligus mengislamkan masyarakatnya ) di sebagian Jawa bagian Barat khususnya Banten, Subda Kelapa dan cirebon dan sekitarnya ) maka Fatahillah dinikahkan dengan adik Sultan Trenggono ( putri Raden Fatah ).

(Tulisan diatas diolah dari beberapa sumber detikcom31/01/2008 11:50 WIB ).

News Feed