MEMUJI FATHIMAH

Sebagian orang yang mengaku sebagai pengikut Ahlulbait terlihat enggan menyebarkan dan memposting tulisan tentang Fatimah Zahra dan Ahlulbait karena beragam alasan dan dalih.

Pujian kepada Nabi termulia dan Ahlulbait, termasuk Fatimah Zahra tidaklah sama dengan pujian yang kita berikan kepada kekasih, guru, teman dan semacamnya yang pada dasarnya bertujuan menyenangkan pihak yang dipuji atau demi memberinya motivasi atau memancing pujian balik.

Nabi SAW dan manusia-manusia suci pelanjutnya tak memerlukan pujian karena alasan-alasan sebagai berikut :

1. Telah mencapai batas maksimal kesempurnaan sehingga pujian umat tak menambah kesempurnaan mereka.
2. Telah mencapai batas maksimal kepercayaan diri sehingga pujian umat tak mendongkrak percaya diri mereka.
3. Telah mencapai batas masimal dalam ketulusan sehingga pujian bahkan cacian tak menambah dan tak mengurangi semangat mereka dalam melaksanakan tugas.
4. Telah lebur dalam cinta kepada Allah sehingga pujian siapapun sehingga tak mengalihkan perhatian mereka dariNya.

Lalu mengapa kita memuji Nabi dan orang-orang suci dari Ahlulbaitnya?

Memuji biasanya merupakan kebutuhan naluriah manusia yang mengekspresikan sebagai cara membalas budi dan jasa seseorang demi meringankan beban. Memuji Nabi dan manusia-manusia suci adalah ekspresi syukur kepada Allah atas petunjuk yang diperoleh melalui bimbingan yang telah diberikan.

Tapi apakah Nabi menyuruh kita memujinya dan memuji Ahlulbaitnya?

*Nabi tak menyuruh umat memujinya dan keluarganya, namun menyuruh umat mematuhi dan meneladaninya.* Pujan tanpa cinta adalah dusta dan cinta tanpa patuh adalah palsu.

Andai ditemukan hadis yang memuat anjuran memuji Nabi dan Ahlulbaitnya, maka Nabi dan Ahlulbait yang telah mencapai puncak kesempurnaan, sebagaimana disebutkan pada poin-poin di atas, ingin umat mencintainya dan Ahlulbaitnya karena mestinya pujian adalah cinta yang hanya bermakna kepatuhan.

Meski tidak dianjurkan, orang berbudi pekerti dan berakal budi sepantasnya memuji Nabi dan Ahlulbait sebagai buah cinta dan patuh. Kalau tak memuji secara verbal, kepatuhan dapat sebagai pujian aktual yang tentu lebih penting dari pujian verbal.

Bersalawat kepada Nabi dan keluarganya yang suci (Ahlulbait) adalah metode sakral menjalin koneksi di saluran khusus dengan koneksi. Kita dianjurkan bersalawat bukan demi memberikan doa kepada Nabi dan keluarganya karena berada dia dan Ahlulbait dalam hadirat eksistensi Allah tapi demi memberikan kesempatan untuk berkoneksi dengan Allah melalui Nabi dan mereka.
Jelaslah, memuji Nabi,Fathimah dan para manusia suci dengan mengenang dan mengungkap perilaku, ketakwaan, perjuangan dan pengorbanan lebih penting ketimbang memuji tampilan fisikal dan hal-hal yang bukan merupakan bagian esensial dari keagungan Nabi dan Ahlulbait.

Mengapa kita perlu mengagungkan Fatimah? Fatimah adalah sosok suci paling teraniaya karena tak dikenal oleh umat. Sejarah hidupnya yang penuh dengan perjuangan dan ketabahan serta keteladanan seolah disensor.

Sebagian orang yang mengaku sebagai pengikut Ahlulbait terlihat enggan menyebarkan dan memposting tulisan tentang Fatimah Zahra dan Ahlulbait karena beragam alasan dan dalih.

Pujian kepada Nabi termulia dan Ahlulbait, termasuk Fatimah Zahra tidaklah sama dengan pujian yang kita berikan kepada kekasih, guru, teman dan semacamnya yang pada dasarnya bertujuan menyenangkan pihak yang dipuji atau demi memberinya motivasi atau memancing pujian balik.

Nabi SAW dan manusia-manusia suci pelanjutnya tak memerlukan pujian karena alasan-alasan sebagai berikut :

1. Telah mencapai batas maksimal kesempurnaan sehingga pujian umat tak menambah kesempurnaan mereka.
2. Telah mencapai batas maksimal kepercayaan diri sehingga pujian umat tak mendongkrak percaya diri mereka.
3. Telah mencapai batas masimal dalam ketulusan sehingga pujian bahkan cacian tak menambah dan tak mengurangi semangat mereka dalam melaksanakan tugas.
4. Telah lebur dalam cinta kepada Allah sehingga pujian siapapun sehingga tak mengalihkan perhatian mereka dariNya.

Lalu mengapa kita memuji Nabi dan orang-orang suci dari Ahlulbaitnya?

Memuji biasanya merupakan kebutuhan naluriah manusia yang mengekspresikan sebagai cara membalas budi dan jasa seseorang demi meringankan beban. Memuji Nabi dan manusia-manusia suci adalah ekspresi syukur kepada Allah atas petunjuk yang diperoleh melalui bimbingan yang telah diberikan.

Tapi apakah Nabi menyuruh kita memujinya dan memuji Ahlulbaitnya?

*Nabi tak menyuruh umat memujinya dan keluarganya, namun menyuruh umat mematuhi dan meneladaninya.* Pujan tanpa cinta adalah dusta dan cinta tanpa patuh adalah palsu.

Andai ditemukan hadis yang memuat anjuran memuji Nabi dan Ahlulbaitnya, maka Nabi dan Ahlulbait yang telah mencapai puncak kesempurnaan, sebagaimana disebutkan pada poin-poin di atas, ingin umat mencintainya dan Ahlulbaitnya karena mestinya pujian adalah cinta yang hanya bermakna kepatuhan.

Meski tidak dianjurkan, orang berbudi pekerti dan berakal budi sepantasnya memuji Nabi dan Ahlulbait sebagai buah cinta dan patuh. Kalau tak memuji secara verbal, kepatuhan dapat sebagai pujian aktual yang tentu lebih penting dari pujian verbal.

Bersalawat kepada Nabi dan keluarganya yang suci (Ahlulbait) adalah metode sakral menjalin koneksi di saluran khusus dengan koneksi. Kita dianjurkan bersalawat bukan demi memberikan doa kepada Nabi dan keluarganya karena berada dia dan Ahlulbait dalam hadirat eksistensi Allah tapi demi memberikan kesempatan untuk berkoneksi dengan Allah melalui Nabi dan mereka.
Jelaslah, memuji Nabi,Fathimah dan para manusia suci dengan mengenang dan mengungkap perilaku, ketakwaan, perjuangan dan pengorbanan lebih penting ketimbang memuji tampilan fisikal dan hal-hal yang bukan merupakan bagian esensial dari keagungan Nabi dan Ahlulbait.

Mengapa kita perlu mengagungkan Fatimah? Fatimah adalah sosok suci paling teraniaya karena tak dikenal oleh umat. Sejarah hidupnya yang penuh dengan perjuangan dan ketabahan serta keteladanan seolah disensor.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed