PERCAYA

Bagaimanakah cara yang benar menyusun sebuah keyakinan? Apa itu percaya? Lalu, samakah arti “Saya percaya kepadamu” dengan “Saya percaya bahwa perkataanmu benar”? Manakah yang mesti menjadi sumber sikap percaya? Isi ajarannya ataukah sosok penyampainya dan penganutnya?

Menurut kaidah logika, ‘percaya bahwa’ adalah sikap percaya yang secara primer mengacu kepada isi. Sedangkan ‘percaya kepada’ mengacu kepada sosok pembuat pernyataan.
Bila suatu saat kita mengucapkan, “Saya percaya kepada anda,” maka ‘kepercayaan’ dalam pernyataan ini berarti, ‘saya mempercayai anda,’ atau ‘saya mengandalkan anda’, atau ‘saya sreg dengan anda’, yang tidak berkaitan dengan kepercayaan itu sendiri. Inilah yang disebut “kepercayaan subjektif”.

Betapa banyak orang membangun keyakinan tentang segala sesuatu, terutama agama, dengan didasarkan atas ‘kepercayaan kepada’ atau keberpihakan terhadap pemberita atau sosoknya, bukan isi beritanya terlebih dulu. Kepercayaan psikologis demikian hanya akan melahirkan kultus, pemujaan, dan fanatisme yang berjarak beberapa mil dari ranah rasio.

Akibat ‘terlanjur’ percaya kepada figur, seseorang kehilangan sikap kritis dan objektivitas dan terjerembab ke dalam fanatisme. Seseorang yang tidak bisa membedakan dua cara percaya akan mudah terperosok ke dalam sikap ektrem. Ketika tidak menemukan ajaran sebuah agama terefleksikan pada perilaku para pengklaimnya, ia dengan mudah mengalami ‘gagal-iman’ stadium 3.

Kepercayaan kepada sebuah ajaran mesti lebih dulu didasarkan atas isi dan rasionalitas substansinya, bukan pada penyampainya apalagi perilaku para pengklaimnya.

Umumnya seseorang yang mengistirahatkan nalarnya dalam masalah agama, karena merasa sulit dan memakan waktu, memilih salah satu dari tiga cara sebagai berikut :

Pertama, ia akan menyerahkan soal penentuan benar dan salah kepada seseorang karena bermacam alasan (tidak logis), seperti kedekatan pribadi, terpesona pada paras dan bahasa tubuh, sugesti, isyarat mimpi, wangsit, rumus astrologi, arah angin atau alasan-alasan klise lainnya. Inilah figure minded.

Kedua, ia menjadikan hal-hal kasustik, sporadis, dan parsial sebagai dasar sebuah kesimpulan general. Misalnya, hanya karena kesal dengan sopir metromini, ia membenci semua sopir metromini. Mungkin minor minded bisa menjadi sebutan yang cocok.

Ketiga, ia mengambil pendapat yang telah terkemas atau yang pertama kali diterima, daripada bersusah payah untuk merangkai keyakinan dari akumulasi kesimpulan yang diperoleh lewat pencarian.

“Kenalilah dulu kebenaran, niscaya kalian menemukan orangnya,” kata Ali bin Abi Thalib.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed