Tangan “Berdarah” Dikibaskan ke Wajah Condoleezza Rice

rice.jpg

Seorang perempuan demonstran antiperang mendekat dan mengibaskan tangannya yang dilumuri warna merah darah ke wajah Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Condoleezza Rice. Hal ini dilakukan perempuan itu sebelum acara rapat dengar pendapat di gedung Kongres AS.

Perempuan bernama Desiree Anita Ali-Fairooz itu kemudian meneriaki Condy –panggilan Rice– dengan sebutan “penjahat perang”. Perempuan itu pun kemudian ditangkap polisi.

“Darah jutaan warga Irak ada di tangan Anda!” teriak Fairooz yang merupakan anggota kelompok Code Pink, Rabu waktu setempat. Kelompok ini kerap mengacaukan acara di Capitol Hill sebagai bentuk penentangan terhadap perang Irak.

Rice, seorang arsitek kebijakan Presiden George W Bush dalam perang Irak, tampak tidak terganggu dengan kejadian ini, saat hendak masuk ke ruangan rapat, untuk membahas kebijakan AS di Timur Tengah.

“Keluar!” teruak pimpinan kepanitiaan hubungan luar negeri Kongres AS Tom Lantos, saat sejumlah petugas menggiring Fairooz keluar. Demikian diberitakan news.com.au, Kamis (okezone).

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

3 comments

  1. Saya curiga Condoleezza Rice menikmati kucuran darah rakyat Irak sebagai hiburan yang sangat menyenangkan baginya, semoga dari keturunannya akan lahir generasi yang akan menuntut balas perbuatannya…

  2. HUEHEHE….ANE BARU LIAT KALO TERNYATA ADA ORANG YANG MUKA DAN HATINYA JELEX…KAYA IBLIS SEPERTI “CoNdoMleezza Rice”

    HUEHEHE…HIDUP CONDOM RICE….UPS…SOLY KHO LABIB

News Feed