Tidak peduli bagaimana, aku ingin sekarang! Siapa ‘Kelas Menengah ngehe’ – kelas menengah yg mengerikan?

Selama beberapa tahun terakhir, telah umum mendengar orang Indonesia mengeluh tentang “kelas menengah yang mengerikan”, atau Kelas Menengah ngehe. Meskipun istilah ini tidak populer, tidak ada konsensus tentang bagaimana mendefinisikannya. Hal ini tentu tidak tercantum dalam kamus resmi bahasa Indonesia, dan jika Anda mencari online Anda akan jumpai bahwa antara kantong orang Indonesia tidak Ada hubungannya dengan dari sikap dan perilakunya yang mengerikan, mengganggu, atau ngehe. Dengan kata lain, itu adalah definisi cair dan konstruksi sosial yang tumbuh dari ketidaknyamanan dengan perubahan sosial yang terkait dengan pertumbuhan ekonomi.

Di antara orang Indonesia, istilah “kelas menengah” sering digunakan untuk menggambarkan orang-orang yang, oleh standar lokal, kaya atau sangat kaya. aset mereka mulai menumpuk, mereka kebanyakan adalah orang-orang berpendidikan, dengan gelar tinggi dan mereka memegang posisi senior. Meskipun mereka relatif kaya, banyak memiliki hipotek dan masih tergantung pada penghasilan tetap untuk mempertahankan gaya hidup mereka.

Secara Internasional, cara yang paling umum untuk mendefinisikan kelas menengah adalah dengan menggunakan batas-batas ekonomi. Bank Dunia menggunakan pendapatan dari US $ 2-20 per hari. Menurut angka-angka ini, jumlah orang Indonesia di kelas menengah meningkat dari 134 juta pada tahun 2010 menjadi hampir 170 juta pada tahun 2015, setara dengan sekitar 70 persen dari populasi. McKinsey Global Institute (link eksternal), sementara itu, mengacu pada “kelas mengkonsumsi” 45 juta (berdasarkan 2010 angka), termasuk orang dengan penghasilan lebih dari US $ 3.600 per tahun, atau sekitar US $ 10 per hari.

Menggunakan ambang rendah dari $ 2 per hari telah dikritik karena tidak cukup untuk menjaga keamanan ekonomi (link eksternal). Di Indonesia, kelas menengah didominasi (sekitar 71 persen) oleh kelompok pengeluaran yang lebih rendah ($ 2-4), sementara hanya sebagian kecil (3 persen) milik kelompok pengeluaran yang lebih tinggi ($ 10-20). kelompok besar ini adlh orang di kelas menengah ke bawah yg rentan untuk jatuh kembali ke dalam kemiskinan, dan dengan demikian sering disebut “rapuh tengah”. Mereka tidak miskin, tetapi pendapatan mereka tidak aman, sesuai dengan tingkat konsumsi yang rendah dan kurangnya stabilitas keuangan. gaya hidup mereka yang biasanya akan mengasosiasikan dengan kelas menengah.

Terlepas dari definisi ekonomi yang digunakan, itu lebih berguna untuk diskusi ini untuk menentukan kelas menengah dengan karakteristik kunci: kelas menengah Indonesia biasanya memiliki daya beli yang tinggi, mereka lebih berpengetahuan, dan memiliki tingkat tinggi hubungan sosial (link eksternal ). Mereka juga sangat perkotaan. Dengan beberapa perkiraan (link eksternal), 26 persen dari penduduk perkotaan Indonesia adalah kelas menengah, dibandingkan dengan hanya 9 persen dari penduduk pedesaan.

Dengan peningkatan kemakmuran yg ditandai oleh daya beli yang lebih tinggi. konsumen kelas menengah sudah mulai bergeser scr preferensi dari komoditas dasar untuk lebih mewah, pembelian diskresioner. Setelah baru saja mulai membeli melampaui tingkat subsisten, mereka tetap konsumen yg sadar dan sering kritis serta menghindari risiko. Tetapi mereka juga memiliki selera internasional – mereka mencari prestise, pembelian produk bermerek dan menikmati hiburan global.

Ini adalah konflik antara aktifitas penghematan dan keinginan status yang sering membuat mereka diejek sebagai ngehe. subsidi BBM, misalnya, awalnya diperkenalkan untuk mendukung keluarga berpenghasilan rendah. Tapi seperti banyak analisis menunjukkan, sebagian besar manfaat dinikmati oleh pemilik mobil, keluarga kelas menengah yang sadar-harga (link eksternal).

komentar online kelas atas senang mengejek konsumen kelas menengah yang mengeluh ketika subsidi BBM ditarik tetapi sekaligus membual tentang pembelian produk prestise yg dipamerkan di media sosial mereka. perilaku ngehe khas, ya, tapi itu juga mencerminkan ketegangan antara posisi ekonomi yg srg genting mereka dg aspirasi mereka untuk “kehidupan yang lebih baik”.

Fitur kedua yg mendefinisikan kelas menengah adalah tingkat pendidikan yang lebih tinggi. Dengan peningkatan pendapatan dan lebih banyak kesempatan untuk beasiswa, beberapa telah mendapatkan gelar lanjutan di luar negeri. Mereka terhubung ke, dan tertarik, politik global, ekonomi, dan budaya, dan berbagi pandangan mereka aktif di media sosial. Kelas menengah sering dianggap sebagai politik acuh tak acuh dan terobsesi dengan konsumsi. Tapi karakterisasi ini terlalu sederhana. Secara historis, kelas menengah Indonesia memainkan peran penting dalam demokratisasi (link eksternal). Edward Aspinall mencatat bahwa meskipun pengaruh mereka sederhana dalam periode pasca-transisi, masih ada basis kelas menengah yg antusias untuk aturan demokrasi dan reformasi liberal.

Sebuah contoh kontemporer yaitu keterlibatan kelas menengah ini dengan politik Teman Ahok ( “Friends of Ahok”), kelompok pendukung yang muncul untuk kembali menjalankan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama untuk masa jabatan kedua pada tahun 2017. Anggotanya scr politik terlibat dan menarik perhatian kegagalan yang meluas dalam penyediaan layanan publik. Tapi karena status kelas menengah mereka,seringkali mereka sebagian besar tidak peka terhadap kebutuhan masyarakat miskin dan terpinggirkan. Kami melihat ini dalam tanggapan dari pendukung Ahok untuk penggusuran baru-baru ini di kabupaten kota seperti Kampung Pulo atau Pasar Ikan, yang ditandai oleh ketidakpedulian jelas terhadap penderitaan orang miskin baru tunawisma.Demikian pula, orang-orang kelas menengah sering berkontribusi terhadap masalah yang biasanya mereka begitu vokal. Mereka bising tentang lalu lintas Jakarta, misalnya, sementara masih lebih memilih menggunakan kendaraan pribadi. Mereka mengeluh tentang banjir tapi kesadaran lingkungan mereka rendah – mereka berkontribusi pada sampah yang menyumbat saluran air dan sering enggan untuk berpartisipasi dalam kegiatan masyarakat untuk membersihkan atau merehabilitasi saluran drainase. kemunafikan ini dan jelas kurangnya perhatian untuk keadilan sosial adalah apa yang membuat orang lain menamai mereka ngehe.

Karakteristik dominan akhir dari kelas menengah adalah konektivitas. Dengan kemajuan teknologi komunikasi dan transportasi, kelas menengah semakin terhubung – domestik dan global. Dengan pesatnya pertumbuhan di penerbangan anggaran, lebih banyak orang Indonesia sekarang dapat mengambil penerbangan domestik. Ledakan di merek yang lebih murah dari smartphone telah membuat mereka mampu menjangkau.

Kelas menengah Indonesia sangat aktif di media sosial seperti Facebook, Twitter, Path, dan Instagram. Indonesia, pada kenyataannya, sering digambarkan sebagai ibukota Twitter dari dunia (link eksternal), dan ada lebih dari 77 juta pengguna Facebook di negara ini (link eksternal). Sosial media tidak hanya digunakan untuk tetap terhubung tetapi juga untuk mencari pengakuan status kelas menengah. Banyak orang Indonesia mendokumentasikan perjalanan domestik dan internasional, kegiatan sosial mereka dan rutinitas sehari-hari di media sosial. Ketika perilaku ini dipandang sebagai berlebihan maka digambarkan sebagai ngehe.

Definisi Ini mungkin longgar dan berdasarkan konstruksi sosial, tetapi munculnya sebuah “kelas menengah yang mengerikan” adalah fenomena nyata. Jika Indonesia dapat manfaat dari dividen demografis (link eksternal), atau “bonus demografi”, kelas menengah akan tumbuh lebih cepat selama tahun-tahun mendatang. Daripada jengkel sesekali, Kelas Menengah ngehe akan segera menjadi norma. Good luck untuk kita semua!

 Sumber:
http://indonesiaatmelbourne.unimelb.edu.au/dont-care-how-i-want-it-now-who-are-the-awful-middle-class/

News Feed