Timteng Membara! Oman Bongkar Sindikat Mata-Mata Uni Emirat Arab

Oman mengatakan telah menemukan jaringan mata-mata UEA di negara Teluk Arab yang menargetkan pemerintah dan militer, kantor berita dari sekutu AS di Semenanjung Arab melaporkan pada hari Minggu (30/1) waktu setempat.

“Jasa keamanan menemukan sebuah jaringan mata-mata milik aparat keamanan negara dari Uni Emirat Arab, menargetkan rezim yang berkuasa di Oman dan cara kerja pemerintah dan militer,” kata lembaga itu, mengutip sumber keamanan.

Kantor berita memberikan beberapa rincian. Sebuah sumber pemerintah Oman, berbicara dengan syarat anonim karena kepekaan masalah itu, mengatakan sejumlah warga Oman telah ditangkap, termasuk beberapa yang bekerja untuk pemerintah.

Tidak ada komentar segera dari pejabat di negara tetangga Uni Emirat Arab, pusat keuangan dan pariwisata daerah yang biasanya memiliki hubungan persahabatan dengan Oman.

Sel itu ditemukan lima bulan yang lalu, sebelum dibongkar oleh badan keamanan Oman, pejabat yang mengerti kasus ini berkata kepada kantor berita AFP.

Sel itu “tertarik pada isu pergantian jabatan Sultan Qaboos, dalam tidak adanya pewaris tahta,” kata seorang pejabat keamanan.

Suksesi bisa menimbulkan masalah di Oman, sementara sultan berusia 70 tahun itu, menggulingkan ayahnya dalam kudeta tidak berdarah pada tahun 1970, tidak punya anak.

Qaboos menikah pada tahun 1976 dengan sepupunya Kamila, putri dari paman dari ayahnya, Tariq bin Taymur.

Hukum dasar Oman, diadopsi pada tahun 1996, menetapkan bahwa jika keluarga penguasa mengalami kasus kekosongan kekuasaan, diharuskan untuk memilih pengganti sultan dalam waktu tiga hari.

Jika mereka gagal mencapai kesepakatan, Dewan Oman, yang terdiri dari Dewan Negara dan Majlis asy-Syura (Dewan Konsultatif), menunjuk orang yang disebutkan dalam warisan yang ditinggalkan oleh sultan.

Namun, Theodore Karasik, direktur penelitian dan pengembangan di Institut yang berbasis di Dubai untuk Analisis Militer Timur Dekat dan Teluk, mengatakan penangkapan itu membingungkan.

“Ini semua sangat keruh,” katanya. “Salah satu kemungkinan adalah bahwa UEA ingin tahu lebih banyak tentang hubungan Iran – Oman karena Teheran dan hubungan panjang Muscat dalam keamanan dan kerjasama militer.”

Oman menjaga hubungan baik dengan Iran dan berperan penting dalam membantu menegosiasikan pembebasan salah satu dari tiga pendaki AS yang dituduh oleh Teheran yang menyimpang dari Irak menuju wilayah Iran.

Sultan Oman Qaboos bin Said telah mendorong untuk solusi diplomatik terhadap sengketa internasional atas program nuklir Iran.

Kesultanan ini memiliki hubungan militer dan diplomatik yang kuat dengan Barat, dan Amerika Serikat dan pasukan Inggris telah ditempatkan di Oman selama bertahun-tahun.’

Departemen Luar Negeri Uni Emirat Arab pada hari Minggu menyatakan “shock dan terkejut” pada laporan bahwa pihak berwenang Oman mengklaim telah menangkap “jaringan mata-mata yang bekerja untuk Badan Keamanan Negara UEA,” kata WAM dalam sebuah pernyataan.

“UAE menyangkal setiap pengetahuan atau koneksi dengan dugaan jaringan ini dan terkejut melihat nama UEA dimasukkan ke dalam laporan tersebut yang bertentangan dengan nilai-nilai UEA dan cara berhubungan dengan negara-negara yang bersaudara dan bersahabat, terutama Kesultanan Oman, ” kata pernyataan itu.

“UEA ini selalu ingin mengembangkan dan meningkatkan hubungan mereka yang sejalan dengan ikatan sejarah Kesultanan Oman.”

Departemen Luar Negeri mengatakan, “UAE menawarkan kesiapan penuh untuk bekerjasama dengan Muscat dalam semua penyelidikan atas masalah tersebut dalam transparansi semua dan siap untuk menawarkan semua bantuan mungkin dan informasi yang relevan yang akan membantu menjalankan investigasi untuk mencapai kebenaran di balik isu ini dan mengekspos pihak-pihak yang mencoba merusak hubungan khusus antara kedua negara.”

Uni Emirat Arab, “yang ingin mempertahankan ikatan persaudaraan dan kerjasama antara kedua negara, menegaskan bahwa keamanan dan keselamatan Kesultanan Oman adalah sama pentingnya dengan keamanan dan keselamatan dari UEA,” kata pernyataan itu.

Pada bulan Juli 2008, Oman dan UEA menyelesaikan delineasi 1.000 kilometer perbatasan bersama mereka, sesuai dengan kesepakatan Juni 2002. (http://www.suaramedia.com)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed