Tsunami Incar Padang?

tsunami-small.jpg

Awal Ramadhan kita dikejutkan oleh sejumlah peristiwa gempa di Sumatera, seperti Padang, Bengkulu dan Jambi, yang guncangannya terasa hingga India, Srilanka, Bangladesh, Maladewa, Thailand, Malaysia, Singapura dan Jakarta. Menyedihkan, umat Islam yang bersukacita menyambut Ramdhan, malah dikunjungi serangkaian gempa yang berpotensi Tsunami, karena guncangannya mencapai 7,9 skala richter.

Dikutip oleh Waspada Online, Kerry Sieh (55), Professor geologi California Institute of Technology yang telah mempelajari selama 16 tahun sifat buruk lepas pantai Sumatera Barat memaparkan bagaimana Padang akan di hancurkan oleh tsunami. Dia bilang catatan-catatan sejarah, pemantauan seismik (yang berkenaan dengan gempa bumi) oleh sensor-sensor yang posisinya global dan suatu study cermat mengenai pola-pola pertumbuhan koral (batu karang) bermuara dalam sebuah prediksi (perkiraan) yang luar biasa persisnya dari sebuah gempa bumi besar dan tsunami di Padang dalam jangka waktu 30 tahun mendatang.

“Terdapat sedikit sekali hal-hal dalam ilmu kebumian yang solid yang dapat anda ramalkan begitu baik sebagaimana data-data yang kita miliki menyarankan di sini. Jika data-data di sini tidak cukup, maka tidak ada kemampuan meramalkan dalam ilmu kebumian yang solid. Banyak tempat lain yang seputar dunia sama halnya mengandung resiko, tapi lebih sedikit yang diketahui mengenai keadaan mereka dan prediksi adalah lebih sukar. Akan tetapi satu resultat (hasil) yang dapat diperkirakan secara terhandalkan adalah korban tewas yang lebih banyak jumlahnya, karena penduduk dunia terus berkembang, kota-kota meluas dan puncak bermukim di tempat-tempat yang makin genting,” kata Professor Kerry Sieh.

Tsunami-tsunami telah dicatat di Padang dengan jarak waktu (interval) kurang lebih 200 tahun, bertanggal dari 1779, kata professor Kerry Sieh. Semenjak itu kota Padang bertumbuh dari penduduk kurang lebih 400 jiwa sampai 800.000.

“Oleh karena Padang mungkin meningkat kepadatan penduduknya selama dasawarsa-dasawarsa yang akan datang, maka dalam suatu makna lebih cepat gempa bumi dan tsunami terjadi, lebih baik keadaannya. Bila dia bisa menunggu paling sedikit 10 tahun lamanya, maka dia akan memberikan kesempatan kepada kita membuat beberapa kemajuan dalam mengurangi dampak-dampak” kata Kerry Sieh.

Sampai sejauh ini, kata Professor itu “Terdapat sedikit sekali kesiapan-kesiapan darurat, sedikit sekali pendidikan mengenai apa yang bisa terjadi dan apa yang anda dapat lakukan, sedikit atau tiada perencanaan perkotaan (urban) di dalam mengenali daerah-daerah yang berbahaya.” Jalan-jalan pengungsian (evakuasi) harus diperlebar dan jembatan-jembatan diperkuat. Sebuah survei keinsinyuran dibutuhkan untuk mengidentifikasikan gedung-gedung yang cukup kokoh guna berfungsi sebagai tempat-tempat pelarian yang aman.

 

Sebagaimana dilaporkan kantir berita Antara, pasukan keamanan berada dalam keadaan siaga tinggi di sepanjang pantai Teluk Benggala Bangladesh, Rabu, setelah kantor cuaca nasional memperingatkan kemungkinan serangan tsunami yang mematikan.

Semoga bencana ini segera berlalu…

 

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

5 comments

  1. Rangkaian gempa di bumi Nusantara ini menandakan adanya tekanan tinggi yang sedang dialami oleh lempengan benua yang menyusun Indonesia. Best Case Scenario adalah kalau gempa bumi yang sering dan tersebar di berbagai lokasi ini merupakan pelepasan energi secara perlahan-lahan, sehingga tegangan yang timbul akibat gempa Aceh 2004 dapat distabilkan dengan baik. Worst Case Scenario adalah kalau rangkaian gempa ini merupakan pertanda awal / percusor dari pelepasan energi yang lebih besar lagi.
    Mana yang sebenarnya sedang berlangsung? Wallahu’alam

  2. sumatra baagian barat khususnya berada tepat di atas rino of fire (cincin Gempa). namun, kenyataaan ini seolah ditutupi oleh para elit politik, pejabat negara, agaknya mereka takut untuk mengungkap sebuah kebenaran. mereka tidak punya kejantanan untuk menunjukkan kenyataan yang real.
    kita lihat, warga padang juga seolah tidak peduli, entah mereka tidak tahu atau pasrah begitu daja. namun, kita manusia, sebelum kita lahir kita sudah mempunyai perjanjian tentang nasib kita manusia.
    ada sebuah ungkapan “saya tidak akan mati sebelum saya mati”. aajl adalah kekuasaan ALLAH.
    kapan kah kebenran ini akan diungkapkan….
    semoga prdiksi ini benar-benar tidak menjadi kenyataan

  3. seandainya memang tsunami terjadi di padang kami masyarakat padang sudah siap menerima segal ketentuan yang telah diberikan oleh ALLAH jadi kami tidak butuh ramalan2 yang membuat iman kami ini rusak …..sekian terima kasih…….

    ML: terimakasih atas tanggapan. Artikel dan berita ini dimuat dalam blog demi meningkatkan kewaspadaan dan wujud keprihatinan, bukan untuk merusak iman. Tidak ada ruginya bila kita mengedepankan positive thingking.

News Feed