Wawancara dengan Lady Gagah

Lady Gagah adalah “Miss fallacy” yang baru saja terpilih sebagai sosok yang paling alay, gaul, gagah, narsis, modis n zudez… Di sela-sela kesibukan nyedot shisha, dia menjawab pertanyaan-pertanyaan sebagai berikut:

Setuju ngga jadi tuan rumah Miss Universe?
Walaupun di Amerik kan udah ditolak lagian bukannya sekarang Tuan Rumah Miss Universe sedang dilempar ke negara miskin dan third world karena dianggap basi ama Amerikanya sendiri, Indonesia sih pasti seneng dan bangga banget jadi buangan tuan rumah Miss Universe! Kan ini negara ganjen n latah.

Suka baca novel populer dunia?
Jangan khawatir! Gramedia belum buka, ratusan abg dan cewek-cewek –sebagian malah berjilbab rela ngantri untuk mendapatkan predikat pembeli pertama novel Harry Potter yang belum tentu dipahami alurnya, tapi demi “gaul” harus ditenteng (bahan untuk pamer)….

Pernah melihat (atau merasakan sendiri) sekelompok anak muda minum bir?
Weekend rutin di Circle K dan Seven Eleven! Every single store! Wine itu symbol gaul, bo…

Narkoba?
Ngerokok, okelah… Tapi drug, no way, not civilized

Pengen kawin sama bule?
Yoi… Kan kita masih berevolusi menuju yang “sempurna” getto loooh!

Cinta sepakbola Indonesia?
Kok nanya gitu sih? Kita sudah berada di peringkat satu FIFA utk kategori suap wasit, pengaturan skor, politisasi institusi bola, dan jangan lupa, kebrutalan suporter. Lho kan pembibitannya ga berhasil, ya kan kita sudah mengindonesiakan org2 Belanda yg dulu dibawa lari kumpeni…

Suka TV Indonesia?
Gimana sih? Orang Indonesia tuh seneng banget kalau ngomongin orang yang jelek-jeleknya.. Kita selalu haus dengan terbukanya aib, daripada kayak Singapore yang malah bangga dengan National Geographic? Apa gunanya? Eh, tau ga? Di tv Indonesia, keluarga cekcok jadi bahan acara favorit, orang-orang miskin juga dibikin panik karena diberi duit segepok… Banyak yang bisa dijadikan bahan tertawaan di tipi kita lho…

Cinta Produk Indonesia?..
Duh Soeharto banget sih.. ACI itu jadul.. Ggih ke Malaysia aja yang produk lokalnya lebih kepake dari pada Pierre Cardin, Hugo Boss, Esprit, U2 .. kita lebih suka negara kita “terjajah” dan dibanjiri produk asing ..emang kita Jepang yang produktif? lebih hebat kita dong, Indonesia yang selalu konsumtif tanpa jadi produktif, ampe minyak aja impor… Hore.. kita negara terkaya di dunia!

Ikutan Olimpiade Fisika?
AFI dong, kondang bo! Kalau bisa semua masuk reality show! Olimpiade Fisika ngapain? Paling direkrut ama Singapore atau Jerman, Pendidikan itu ngga penting di Indonesia .. Isi kepala ngga penting. Yang penting itu tampang, bahasa tubuh, outlook, mudah membual, nepotisme.. Kalau mau terlihat berpendidikan, gampang. Berlagak sok pinter aja! Interupsi aja! Yang penting ngomong!

Ngikuti Top Ten lagu Barat?
So pasti! Nama pemenang Olimpiade Fisika dari Indonesia pasti ga ingat, tapi Justin Bieber.. ABG kita rela antre sepanjang 1 Km untuk membeli tiket 1 juta sampai 500.000… Mbolosk kan ga setiap hari…

Mau nonton konser Lady Gaga?
Ya iyya laahh! Kan bisa jadi bekal “nyombong” di status…

Ga siap2 ujian?
Hallah, kan sudah ada jokinya. Emang situ ga tau?

Kalau ga lulus, gimana?
Duh, miskin informasi amat! Kan bisa pesan ijazah MBA dan bisa ikutan wisuda tanpa kuliah di PT2 bodong! Negara kita banyak sarjananya tau! Tapi presiden yg bertitel dan dikenal jenius oleh dunia bisa diganti oleh rakyatnya dengan yang kagak selesai sekolah, tau?

Suka makanan khas kita?
Ya iyya lah… kan ada steak tempe, singkong keju, lele shushi, pecel sosis (utk kasta kere)… Ya, kalau ga mujur, paling makan tahu dengan formalin, tempe dengan pengawet, bakso dengan borak, nasi dengan pemutih, sayur pesitisida, dangorengan dengan minyak curah yang dibungkus dalam plastik daur ulang… Kemungkinan terburuk, mati mendadak (alias penyakitnya tdk terdeteksi karena emang ga pernah check up).

Anti korupsi?
Wah, bikin gemes nih pertanyaan! Jelek-jelek gini mantan aktivis, bro… Ikut ngelempar molotov di Semanggi. Tapi kan sekarang kita kudu realitis! Sambil tetap membina kader-kader yunior, kita mesti cari duit. Makanya, sibuk di KPU, jadi staf ahli (alias bikin surat dan mempersiapkan konsep utk mengajukan pertanyaan dalam sidang) utk anggota DPR yang kopeh tapi mujur… Idealisme yang tidak koheren dengan realisme, itu utopia! Kaga’ mau ngikutin jejaknya Munir Kontras, Wiji Thukul !

Negara kita bangkrut ya?
Ga juga kok. Mall dan minimarket sudah merambah ke pelosok-pelosok. Es lilin sudah berganti Wall’s dan Campina. Mainan bak sodor dan petak umpet sudah diganti PS dan X-box… Yang benar-benar aseli cuma korupsi dan latah aja…

Ga ikutan demo anti Kenaikan BBM?
Iya neh mau ikutan, tapi bingung markir BMW gue dimane ya?

Suka hadir majelis taklim?
Idiiiiihh… Omong apa siyyyy?

Tau MUI ga?
Enggg…. Kumpulan ahli ngaji, kalo ga salah. Emang kenape?

Kalau Syiah-Sunni, pernah denger ga?
Dia Cuma monyongin mulutnya….

Setuju kalo Indonesia jadi Negara Islam?
Maksud loooo???!!!

(Disalin dari draft buku “REPUBLIK ALAY”)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

4 comments

  1. apaan si maksudnya?…. Indonesia segitu parahnya? kan masih ada sedikit baiknya, tapi setuju banget klo disini tuh lebih mentingin penampilan (muka dibedakin tapi pantat bis boker kaga cebok)

  2. Jangan menilai dari sisi negatifnya, cobalah menilai dari sisi baiknya…
    Indonesia sebuah negeri yang kaya budaya, SDM dan SDA karena itu bersama kita harus mampu membangun negeri ini menkadi lebih baik lagi..

  3. Memang harus diakui,moral bangsa ini telah bobrok,apalagi kedepan,karena remaja saat ini lebih bobrok dari dulu mungkin,karena penyebaran virus pembodohan zionis sudah sangat mudah disebarkan skrg ini,menurut saya maksud wacana di atas itu sudah tepat,karena untuk berubah kita memang harus melihat kesalahan,bukan memaparkan kelebihan,setelah itu merubah kesalahan menjadi suatu kelebihan.

News Feed