Wow! Buku “Ahmadinejad, David di Tengah Angkara Goliath” edisi Melayu!

ahmadinejad-singa-baru-dunia-islam.jpg

Melalui adik saya, Musa Kazhim, saya pernah mendapat kabar tentang rencana sebuah penerbit di Malaysia menerbitkan buku itu dalam bahasa Melayu, tapi baru hari ini saya menemukannya dalam sebuah site http://www.tudungperiuk.com.

Pengelola site ini juga memberikan semacam resensi (dengan gaya khas Melayu, tentunya) tentang buku yang saya tulis bersama adik saya dan Alfian itu.

Tentu, kehadiran buku yang diberi judul Ahmadinejad; Singa Baru Dunia Islam di Malaysia ini sangat menggembirakan. Semoga laku keras sebagaimana edisi bahasa Indonesia-nya.

Berikut ulasannya:

Tajuk Buku : Ahamdinejad, Singa Baru Dunia Islam

Penulis : Muhsin Labib, Ibrahim Muharam, Musa Kazhim dan Alfian Hamzah

Muka Surat : 146 Helai

Penerbit : PTS Islamika

Harga : RM17.00

Buku ini boleh tahan best tetapi penulisan yang berbentuk sejarah dan fakta padat menyebabkan saya terpingga-pinga beberapa ketika. Namun begitu kadang-kala kepadatan fakta yang terlalu padat menyebabkan pembaca tersasa seperti membaca buku ini dalam bas mini waktu prima trafik jam yang kronik.

Saya telah habis membaca walaupun hanya selepas 6 jam membelinya. Itu termasuk ganguan dan kehendak alam seperti anak buang air, solat , makan , ambil anak dari sekolah dan banyak lagi…

Terkhusyuk pulak…!

Ulasan Penerbit : (Yang benar, Pengantar Penulis)

Mengapa seorang MAN (Mahmoud Ahmadinejad) perlu dibahas di dalam sebuah buku? Pertanyaan ini mungkin terlontar dari mulut sesetengah orang terutama bagi mereka yang tidak mengikuti sepenuhnya situasi politik Timur Tengah yang kian panas itu.

Menurut kami, perkara ini menarik diperhatikan kerana sebenarnya banyak penjelasan yang dapat diberikan.

Pertama, dia bukanlah seorang politik kubu kanan ataupun kiri bahkan dia bukanlah ahli politik sama sekali.

Kedua, dia bukan seorang cendekiawan besar.

Ketiga, dia bukan usahawan yang ajaib menjadi pemimpin.

Keempat, dia bukan perwira militer yang dapat membangunkan jaringan yang kuat dalam institusi militer yang memungkinkannya masuk ke kancah politik, apa pun risiko dan bagaimana pun caranya.

Kelima, dia bukan bangsawan ataupun anak seorang pahlawan yang disegani sehingga dengan mudah meraih simpati walaupun tidak mempunyai taraf pendidikan yang cukup tinggi.

Keenam, dia tidak juga mempunyai susuk tubuh yang besar.

Ketujuh, dia tidak pandai berdiplomasi.

Kelapan, dia masih muda, seorang yang kuat bekerja dan mempunyai komitmen yang tinggi kepada negara dan bangsa serta ideologinya sehingga dia tidak pernah panik menangani ancaman asing dan yang terpenting dia bebas rasuah, tidak mempunyai pakatan sulit dan mementingkan kaum kerabat bagi mengisi pelbagai jawatan.

Fakta-fakta di atas dan kekaguman yang luar biasa di kalangan bangsa Indonesia terutamanya para mahasiswa terhadap MAN semasa beliau berkunjung ke Indonesia adalah satu keajaiban dan dijadikan sebagai ‘kaca cermin’ bagi bangsa Indonesia.

Sebenarnya, menghadirkan visi dan pemikiran politik MAN bukanlah tujuan utama tetapi ia adalah harapan kami kepada pemimpin yang memartabatkan tanah air tercinta. Itulah yang menjadi penyuntik semangat kami berempat bagi menghadap komputer selama kira-kira satu bulan menyelesaikan penulisan buku ini.

Ini bukan buku agama yang pada umumnya gagal dalam mempertahankan objektifitas dan penuh dengan persepsi hanya dari satu pihak tertentu sahaja. Kerana itu, buku ini ditulis dengan gaya yang tidak memberi kesan kepada minda.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

6 comments

  1. yang pertama ane mohon izin dari antum semua akan gunakan buku tersebut untuk memberikan semangat kpd siswa/i yg selama ini merasa kecil dalam menghadapi berbagai macam hambtan dan jgn putus asa dlm menjalani UN,yang kedua ane akan mewajibkan para siswa untuk baca buku tersebut. mabruk ya ustadz.

News Feed