Skip to main content

Surprise! Misa Natal Gunakan Injil Madura

By December 23, 2007No Comments

Sudah menjadi tradisi dan warisan dari perintis Gereja Kristen Jawi Wetan (GKJW) Pasamuan Sumberpakem Kecamatan Sukowono Jember Jawa Timur untuk melaksanakan Misa Natal pada Selasa (25/12) besok dengan menggunakan Kitab Injil berbahasa Madura.

Pendeta GKJW Sumberpakem Sapto Wardoyo mengatakan, penggunaan puji-pujian dengan menggunakan bahasa Madura di gereja tersebut sudah dilakukan semenjak tahun 1882 silam. Saat itu di daerah Jember mayoritas daerah perkebunan yang dikelola oleh bangsa Belanda. Agar bisa lebih mudah mengajak warga Madura masuk beragama Kristen, maka digunakanlah metode penyesuaian dalam menyebarkan agama Kriseten. Salah satunya menggunakan bahasa Madura.

“Kitab Injil berbahasa Madura ini dicetak di Belanda pada tahun 1882 dan merupakan satu-satunya di Indonesia. Bahkan kitab serupa di daerah Madura sepertinya tidak memiliki,” kata Pendeta Sapto Wardoyo saat ditemui usai Kebaktian di GKJW Sumberpakem, Minggu (23/12/2007).

Beberapa baris pujian dari Kitab Injil ayat nomor 165 berjudul Ayem Tentrem itu di antaranya ; Sadaja pekker klaban krenana, Kagem Gusti se sabhar tor tresna, Se nyapura sadaja dusa, Marengana o dhi se samporna, E pojia Gusti Alla Rama…

Selain berbahasa Madura, dalam Kitab Injil itu juga termuat sejumlah gambar-gambar yang menceritakan kehidupan umat Kristen masa lalu.

Pendeta Sapto juga mengatakan, saat itu perintis Injil berbahasa Madura bebarengan dengan dibangunnya gereja tersebut oleh warga berkebangsaan Belanda yakni Pendeta DR Esyer.

Tradisi menggunakan bahasa Madura itu juga diikuti oleh dua gereja terdekat tersebut yakni di daerah Slateng dan Sumberjambe.

“Dulu di Gereja Madura Kabupaten Bondowoso pernah menggunakan bahasa Madura, tapi sekarang tidak lagi,” ujarnya.

Dengan penggunaan bahasa Madura dalam setiap kebaktian dan dilakukan secara bergilir pada hari-hari tertentu itu hingga kini jemaat gereja tersebut tetap banyak yakni ada sekitar 200 jemaat lebih. (okezone)